Unilak Dukung Mulok Budaya Melayu di Meranti

AKTAINDONESIA.COM, SELATPANJANG – Universitas Lancang Kuning ( Unilak t) dalam menyukseskan program pembelajaran Muatan Lokal Budaya Melayu Riau di sekolah. Wakil Rektor 1 Unilak Dr. Junaidi M.Hum, diminta secara khusus untuk memberikan penjelasan tentang teknis pelaksanaan Mulok BMR oleh Pemda Kepulauan Meranti. Dalam Workshop Muatan Lokal se-Kabupaten Kepulauan Meranti, Junaidi mengatakan bahwa Mulok BMR sangat penting diajarkan di sekolah agar para siswa sebagai generasi muda dapat memahami dan menerapkan nilai-nilai budaya Melayu dalam kehidupan mereka.

Fokus penerapan Mulok BMR adalah pembangunan karakter siswa. Kita berharap dengan Mulok BMR, para siswa bisa memahami jati diri Melayu. Mulok BMR juga diarahkan untuk pelestarian dan pengembangan potensi daerah di Provinsi Riau.

Junaidi menambahkan bahwa sesuai dengan visi Unilak, kami terus berkomitmen dengan berbagai pihak untuk mengangkat kebudayaan Melayu.

Kegiatan workshop tersebut dihadiri perwakilan Guru SD, Guru SMP, Guru SMA, Lembaga Adat dan komunitas seni lainnya.

Dalam kegiatan tersebut Junaidi menegaskan bahwa kurikulum Mulok BMR telah direvisi dan telah disesuaikan dengan format Kurikulum ” K 13″.

Untuk itu, beliau mengharapkan semua pemerintah Kabupaten/Kota di Riau agar segera menerapkan kurikulum ini pada tahun pelajaran 2019/2020, yang akan di mulai pada bulan Juli ini.

Semua sekolah diharapkan proaktif untuk mencari kurikulum ini. Kami dengan suka rela membagikan soft copy atau file kurikulum dan buku sumber Mulok BMR kepada semua guru.

“Bahkan nanti kurikulum mulok tersebut nanti dapat diunduh pada website Fakultas Ilmu Budaya Unilak nanti”tutup junaidi. Jumat (28/06)

Workshop ini digelar selama tiga hari hingga 30 juni 2019.

Baca Juga :  Soetrisno Bachir Kampanye Nasionalisme Baru di Muktamar KBPII
__Terbit pada
28/06/2019
__Kategori
Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

PropellerAds