Positif Corona, Walikota Tanjungpinang Meninggal Dunia

AKTAINDONESIA.COM, TANJUNG PINANG – Innalillah, Duka menyelimuti pemerintahan kota Tanjung Pinang Kepulauan Riau. Wali Kota Tanjungpinang Syahrul tutup usia. Syahrul meninggal dalam kondisi positif Corona atau COVID-19.
“Innalillahi Wainnaillaihi Radjiun telah berpulang pejuang politik Partai Gerindra, Ketua DPD Gerindra Riau sekaligus Wali Kota Tanjungpinang,” ujar Waketum Gerindra Sufmi Dasco Ahmad, Selasa (28/4/2020).

Sebelumnya, seperti dilansir Antara, Kepala Dinas Kesehatan Kepri Tjetjep Yudiana di Tanjungpinang, kemarin, mengatakan kondisi kesehatan Syahrul yang sejak 11 April 2020 dirawat di ruang ICU RSUP Kepri drop.

“Kondisi Pak Syahrul drop lagi sehingga peralatan medis tetap dipasang di tubuhnya,” ujar Tjetjep, yang juga juru bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kepri.

Alat terapi ginjal (CRRT) pada Jumat pekan lalu akan dilepas karena ginjalnya mulai berfungsi. Alat ventilator untuk membantu pernafasan Syahrul juga rencananya dilepas bila kondisinya semakin membaik.

“Ya, awalnya fungsi ginjal membaik, sistem pernapasan pun menunjukkan membaik. Tetapi ternyata kondisinya berubah menjadi tidak stabil,” katanya.

Tjetjep mengatakan sebagian peralatan medis yang digunakan untuk merawat Syahrul berasal dari Rumah Sakit Awal Bros Batam, termasuk tim medisnya.

“Rencananya Pak Syahrul dirawat di salah satu rumah sakit di Jakarta, namun kondisinya tidak memungkinkan untuk diberangkatkan. Namun akhirnya peralatan medis yang dibutuhkan dapat dipinjam dari Rumah Sakit Awal Bros Batam sehingga Pak Syahrul belum perlu diterbangkan ke Jakarta,” ucapnya.

Berdasarkan data Antara, Syahrul dirawat di ruang ICU Rumah Sakit Raja Ahmad Thabib (RSUP Kepri) sejak Sabtu (11/4). Dua hari kemudian tim medis menyatakan Syahrul terinfeksi COVID-19 berdasarkan hasil tes PCR. Selain Syahrul, istri dan cucunya terinfeksi COVID-19. Bahkan dokter pribadi mereka juga tertular COVID-19.

Baca Juga :  Penyisiran Kota Bukittinggi Pasca 1 Warga Positif Corona

Sementara anggota keluarga yang lainnya negatif COVID-19 berdasarkan hasil pemeriksaan pertama melalui PCR. Pemeriksaan lanjutan masih dilakukan untuk memastikan mereka tidak tertular COVID-19.

__Posted on
28/04/2020
__Categories
News

Author: Akta Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

PropellerAds