Politik

PKS Ancam Matikan Mesin di Pilpres 2019

AKTAINDONESIA.COM, JAKARTA – Anggota Badan Komunikasi DPP Partai Gerindra Andre Rosiade meyakini Partai Keadilan Sejahtera (PKS) tidak akan mematikan mesin partainya di Pilpres 2019.

Dia menyebut partai koalisi Badan Pemenangan Nasional (BPN) tetap berkomitmen untuk memenangkan pasangan Prabowo-Sandiaga.

“PKS tidak akan mematikan mesin partai karena kita komitmen mengganti presiden kan, melakukan perubahan, tentu kemudian akan berpikir yang lebih besar,” kata Andre saat dihubungi di Jakarta, Rabu (31/10/2018) seperti dilansir dari liputan6.

Dia menyatakan partai koalisi berkomitmen pula untuk melakukan perubahan dan memastikan ekonomi yang lebih baik. Karena hal itu, Andre meyakini komitmen tersebut akan dipegang oleh partai pimpinan Sohibul Iman.

Sementara itu, dia menyarankan saat ini agar semua pihak baik Partai Gerindra dan PKS dapat menahan diri mengenai kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta. Andre meminta semua dapat menyerahkan kepada Prabowo dan Sohibul Iman.

“Percayalah kalau Prabowo itu akan komitmen. Jadi jangan ada ribut-ribut di internal, jangan saling ancam, enggak elok lah,” jelas dia.

Sebelumnya, Ketua Fraksi PKS DPRD DKI Jakarta Abdurrahman Suhaimi mengatakan kader-kader PKS di tingkat DPW dan ranting se-Jakarta masih memegang hasil komunikasi politik antara para petinggi PKS dan Partai Gerindra yang menyatakan bahwa kursi wagub DKI adalah hak PKS.

Karena pembahasan yang alot dalam menentukan wagub DKI, dia menyatakan mesin partai PKS untuk Pilpres 2019.

“Kekecewaan itu sudah terasa di bawah. Kalau kader pada kecewa, otomatis mesin partai pasti mati tuh karena PKS itu kan partai kader,” kata Suhaimi, Selasa 30 Oktober 2018

Loading...
Baca Juga :  Daftar Pejabat DKI yang Dirombak Anies

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *