Kecelakaan Maut Tewaskan Mahasiswi di Medan

Kecelakaan Maut Tewaskan Mahasiswi di Medan

Kecelakaan Maut Tewaskan Mahasiswi di Medan

AKTAINDONESIA.COM, MEDAN – Diduga ugal-ugalan saat berkenderaan, mobil Mitshubisi Pajero tabrak 3 mahasiswa di Jalan Gaperta Medan. Seorang mahasiswi tewas seketika di tempat, dengan kondisi mengenaskan.

Kecelakaan maut yang menelan korban jiwa seorang mahasiswi salah satu perguruan tinggi swasta di Medan, terjadi sekitar pukul 07.44 WIB, Selasa (30/10/2018).

Kapolsek Medan Helvetia, Kompol Trila Murni, membenarkan kecelakaan maut antara Mobil Panjero dengan dua pengendara sepeda motor yang dikemudikaan tiga mahasiswa.

“Saya terima laporan dari personel di lapangan, ada kecelakaan di Jalan Gaperta antara mobil penumpang dengan pengendara motor,” kata Trila, Selasa (30/10/2018) seperti dilansir Tribun Medan.

Tiga mahasiswa yang menjadi korban dalam kecelakaan, Saskia Rahma Tika tewas di tempat. Sementara itu, dua rekannya, Ika Rahayu dan Riki Suwandi mengalami luka ringan.

“Kecelakaan tersebut mengakibatkan seorang pengendara motor tewas,” jelas Trila.

Dari keterangan saksi mata yang ada di TKP, kecelakaan terjadi saat mobil penumpang Nopol BK 1526 KP yang dikemudikan M. Pithra Jaya Saragih melaju dengan kecepatan tinggi dari arah Griya menuju Jalan Gaperta Medan.

Setibanya di TKP persisnya di depan minimarket Alfa Midi, mobil yang kendarai oknum PNS tersebut menabrak pengendara motor yang datang dari arah berlawanan hingga terpental beberapa meter.

Sebelum menabrak ketiga mahasiswa, mobil yang melaju kencang berusaha mendahuli mobil Angkot yang di depannya.

“Dari keterangan saksi, mobil ini berusaha mendahului mobil angkot di depannya. Namun saat mendahului, dari arah berlawanan dua sepeda motor yang di kendarai para korban melintas. Supir mobil hilang kendali hingga menabrak motor yang datang dari arah berlawanan,” jelasnya Trila.

Baca Juga :  IRT Ditemukan Tewas Digorok di Dalam Mobil

Selain menewaskan pengendara motor, kecelakaan juga mengakibatkan, dua sepeda motor ketiga mahasiswa rusak parah. Sedangkan mobil yang menabrak ketiga korban hanya mengalami kerusakan di bagian depan sebelah kanan.

Saat ini, ketiga korban dibawa ke Rumah Sakit Umum Sundari Medan, untuk mendapatkan perawatan. Sementara, pengendara serta kenderaan yang terlibat kecelakaan kini diamankan di Polsek Helvetia Medan.

Terpisah seorang saksi bernama Ade (46) wanita yang sehari-harinya berjualan di daerah tersebut membenarkan bahwa adanya kejadian tabrakan tersebut.

“Kejadian sekitar jam 8 kurang gitu. Suaranya kuat sampai masjid terdengar. Yang ditabrak kendaraan roda dua Scoopy pengendaranya 2 orang cewek dan satu lagi Jupiter MX 1 orang laki-laki,” kata Ade, Selasa (30/10/2018)

“Yang cewek satu meninggal ditempat dan yang dua lagi luka-luka,” sambungnya.

Ade menuturkan diduga pengendara mobil mau motong dan kepergok arah berlawanan. Terus tiba-tiba mobilnya menabrak dua sepeda motor tersebut.

“Kuat bunyinya ‘Brak’, dengar semua orang pada lari kedepan,” sebutnya.

Lebih lanjut, Ade menjelaskan bahwa saat kejadian ia sedang masak untuk kebutuhan jualannya dan tiba-tiba terdengar suara dengan bunyi Brak itu kuat sekali.

“Terkejut dan langsung lari kedepan aku. Pas lihat sudah tergeletak semuanya. Pas saya datang sudah ramai. Saya lihat satu sudah meninggal posisi telentang dengan tangan terbuka. Cewek satu lagi lalu coba untuk bangun dan keluar darah dari mulutnya,” ungkap Ade.

Masih kata Ade, sekitar 15 menit kemudian polisi datang dan coba mengamankan lokasi. Korban sudah dibawa ke rumah sakit.

“Di daerah tempat kejadian itu memang rawan. Sering terjadi tabrakan disitu. Sebelumnya pernah ada yang sampai giginya patah,” jelas Ade.

Admin

aktaindonesia.com adalah portal media online yang melayani informasi dan berita dengan mengutamakan kecepatan serta kedalaman informasi. Portal berita ini selama 24 jam dalam sepekan selalu update. Selengkapnya

leave a comment

Create Account



Log In Your Account