Bidan Cantik ini Akhiri Hidupnya dengan Tragis

Bidan Cantik ini Akhiri Hidupnya dengan Tragis

Bidan Cantik ini Akhiri Hidupnya dengan Tragis

 

AKTAINDONESIA.COM, Rokan Hulu – Sungguh tragis akhir hayat seorang wanita cantik di Rokan Hulu, Riau. Ia ditemukan tewas gantung diri di kamarnya, tak jelas apa yang menyebabkan pelaku berbuat seperti ini.

Minggu Sore (23/9/2018) kemarin, warga Dusun Tanah datar, Kelurahan Ujungbatu, Rokan Hulu dibuat geger dengan kamatian seorang bidan cantik Fitri Susanti (23) yang diduga bunuh diri.

Korban ditemukan keluarganya tewas tergantung di pintu kamar dengan menggunakan kain selendang panjang.

Adalah Apridanis (43) Ibu dari Fitri Susanti (23) yang menjelaskan pada saat kejadian itu Apridanis beserta suaminya Muhammad Nasir, sedang berjualan Sarapan pagi dan minuman di Pasar Pagi Ujung batu yang lokasinya tak jauh dari Rumahnya

Muhammad Nasir pada sekira pukul 17:20 WIB, hendak pulang ke Rumah dari pasar pagi, melihat situasi Rumah dan sekalian mandi, namun saat tiba di rumah, pintu dalam keadaan terkunci dari dalam.

Lalu Nasir mengintip dari sela sela lobang angin pintu nampak ada Kain warna telur asin, terikat di kusen pintu kamar.

Lantas Nasir berusaha membuka pintu dengan merogohkan tangannya kedalam untuk membuka kunci pintu, setelah pintu berhasil dibuka, Nasir langsung terkejut, melihat Fitri Susanti anak pertamanya dari 4 bersaudara, sedang tergantung di pintu sudah tak bernyawa lagi.

Fitri Susanti yang biasa dipanggil Ipit bekerja baru sekitar 6 bulan di Klinik Mitra Husada KM 4 Ujungbatu, sebagai bidan dan baru lulus 1 tahun lebih dari Akbid di Medan.

Terkait kematian korban, keluarga mengakui kalau tak ada masalah sebelumnya . “Tidak ada masalah, kami baik baik saja, Fitri tak ada konflik dengan keluarga apalagi masalah uang diakan sudah bekerja sendiri,” ujarnya seperti dikutip dari Riauone.com.

Baca Juga :  Pemerintah didesak Kategorikan Tsunami Palu Jadi Bencana Nasional

“Fitri anaknya pendiam tidak pernah mengungkapkan ada masalah kepada kami, dia orangnya tertutup” Jelas Ibunya yang masih berkabung dan tak henti hentinya mengeluarkan air mata.

Menurut informasi, Fitri setelah pulang kerja sekira pukul 16:00 WIB masih terlihat sedang menelpon melalui Handphone nya.

Sementara itu Ketua RT.05 RW.13 Kelurahan Ujung batu Syafrudin mengatakan bahwa Almarhum Fitri anaknya baik dan pendiam, dia bergaul dengan kawan kawannya baik baik saja, jadi tak punya masalah dengan temanya.

Pihak Kepolisian Polsek Ujung batu telah melakukan Otopsi terhadap korban ke Puskesmas dan hasilnya memang murni bunuh diri, dengan tanda tanda yang ada dari hasil otopsi.

Kapolsek Ujung batu Kompol Arvin Hariyadi SIK Mengatakan bahwa dari pihak Keluarga korban menerima kejadian ini dengan menanda Tangani surat Perjanjian dengan pernyataan tidak akan menuntut kepada siapapun, menerima dengan Ikhlas

Admin

aktaindonesia.com adalah portal media online yang melayani informasi dan berita dengan mengutamakan kecepatan serta kedalaman informasi. Portal berita ini selama 24 jam dalam sepekan selalu update. Selengkapnya

leave a comment

Create Account



Log In Your Account