Beredar Kabar Anggota KPU Dapat Ancaman Dibunuh jika Tak Menangkan Jokowi

Beredar Kabar Anggota KPU Dapat Ancaman Dibunuh jika Tak Menangkan Jokowi

Beredar Kabar Anggota KPU Dapat Ancaman Dibunuh jika Tak Menangkan Jokowi

AKTAINDONESIA.COM, JAKARTA – Belum lama ini beredar kabar yang beredar di media sosial yang menyebutkan bahwa ada ancaman terhadap komisioner Komisi Pemilihan Umum terkait Pemilihan Presiden 2019.

Sebuah post di media sosial menulis bahwa anggota KPU diancam dibunuh jika tidak memenangkan petahana Presiden Joko Widodo dalam Pilpres 2019.

Dalam unggahan itu yang disertai foto itu juga disebutkan bahwa Bupati Fakfak di Papua Barat meninggal dengan cara diracun karena berniat membongkar kasus korupsi.

Unggahan itu juga menyinggung mengenai meninggalnya mantan Ketua KPU Husni Kamil Manik pada 7 Juli 2016.
Menurut pengunggah, Husni meninggal karena diracun setelah berupaya membongkar skandal Pemilu 2014.

Namun, pihak Kepolisian RI atau Polri mengklarifikasi informasi yang beredar itu sebagai kabar bohong atau hoaks.

Narasi yang beredar:

Berdasarkan penelusuran Kompas.com, salah satu pengguna Facebook mengunggah dua foto yang memperlihatkan jenazah.

Hingga saat ini belum diketahui siapa dua orang dalam foto tersebut.

Namun, pengunggah memberikan caption pada dua foto tersebut sebagai berikut: “Bupati Fakfak papua di racun karena membongkar kasus korupsi. Begitu pun dengan KPU RI mereka juga di ancam akan di bunuh jika tahun depan tidak memenangkan Woko widodo di pilpres 2019 ingat sejarah tahun 2014 ada yang di racun karena mau bongkar kecurangan pilpres 2014 husni kamil.”

Hingga saat ini, unggahan tersebut telah dibagikan lebih dari 7.200 kali dan mendapat respons sebanyak lebih dari 2.200 kali dari pengguna Facebook.

Hoak beredar

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Brigjen Pol Dedi Prasetyo mengungkapkan bahwa informasi yang ditulis pengunggah merupakan hoaks.

Baca Juga :  Ahok Sumbang Rp.250 Juta Untuk Prabowo-Sandi

“Kami mendapatkan informasi terkait postingan meninggalnya Husni Kamil Manik ini dari medsos dan dipastikan pemberitaan meninggal karena dibunuh adalah hoaks,” ujar Dedi saat dihubungi Kompas.com pada Rabu (12/12/2018).

“Kami mengetahui informasi ini sejak Minggu (9/12/2018) melalui laporan dari Tim Cyber Bareskrim,” ujar dia.

Adapun pemberitaan yang benar, menurut Dedi, yakni Husni meninggal sejak 2016 setelah mengidap sakit yang dideritanya.

Dengan demikian, Polri membantah bahwa Husni meninggal karena dibunuh.

Selain itu, Polri juga bekerja sama dengan Menteri Kesehatan RI Nila Djuwita F Moeloek untuk menjelaskan mengenai kabar penyebab meninggalnya Husni Kamil Manik.

Hingga saat ini, pelaku menyebaran hoaks ini masih ditelusuri identitasnya oleh pihak Kepolisian.

Menurut Dedi, Polri juga masih mencari tahu siapa sosok dua orang yang ditampilkan dalam foto tersebut.

Apalagi, hingga saat ini tidak ada kasus pembunuhan terhadap Bupati Fakfak.

Tak hanya itu, Polri juga telah mengklarifikasi unggahan yang tersebar ini melalui akun Twitter resmi Divisi Humas Polri, @DivHumas_Polri.

 

 

 

sumber : pekanbaru.tribunnews.com

Akta Indonesia

leave a comment

Create Account



Log In Your Account